1 Mei 2012

Silaturakhmi Dakwah TNI , POLRI dan Masyarakat (Bagian akhir)

Bagian 3


(Photo pertemuan Jord Jamaah Majalengka di Masjid Jamie Yayasan Amal Bakti Pancasila 
Kecamatan Lemah Sugih Majalengka Jawa Barat,2009)

Bagian pertama dan kedua telah diposting, yang memuat Tausyiah dari Ka Divisi Humas Mabes Polri Irjenpol Drs Anton Bahrul Alam, yang initinya betapa pentingnya Muslim menjaga shalatnya secara berjamaah, di awal waktu di mesjid atau mushalla. Bagian Kedua ini, penulis telah memuat laporan secara singkat Tausyiah dari wakil dari ketiga Angkatan dalam tubuh TNI, yaitu AD, AL dan AU.

Nah selanjutnya pada Bagian Ketiga ini penutup dari 3 bagian tulisan, akan disajikan Tausyiah dari pak Cecep, seorang Syuro selaku Dewan Penasehat Markas Dakwah Jamaah Tabligh di Mesjid Kebun Jeruk Jakarta Pusat. Beliau sudah puluhan tahun berdakwah sejak zaman mantan Presiden Soeharto, dimana waktu itu banyak anggota jamaah Tabligh yang ditangkap, karena dicurigai sebagai Islam Fundamentalis yang suka berbuat kekerasan seperti pengeboman dan lain sebagainya. 

Bahkan sampai tahun 2009 yang lalu, masih ada jamaah asal Filipina yang ditangkap di Purwokerto dan Solo, karena dicurigai ada kaitannnya dengan terrorist. Dulu Soeharto sering mengirim intel berpakaian preman mendengarkan “bayan” atau ceramah yang dilakukan oleh Jamaah Tabligh. Tapi, akhirnya mereka justru yang tertarik dengan usaha atas iman ini, dan saat ini justru Polri dan TNI baik yang masih aktif maupun sudah purnawirawan malah ikut dalam kegiatan yang mulia ini. 

Saat ini Jamaah Tabligh telah berkembang di seluruh Indonesia, bahkan sampai ke pedalaman Provinsi Papua, bahkan Putra Mahkota Qatar pernah berdakwah di Prov Papua. Pusat kegiatan mereka di mesjid yang disebut Markas (seperti TNI dan Polri). Di seluruh dunia sudah tersebar di lebih 180 Negara termasuk di Israel, China, Rusia dan seluruh Negara Eropa. 

Bayan dari Bapak Cecep 

Pak Cecep mengawali bayan Tausyiahnya dengan mengutip ayat Qur'an Surah Al Baqarah ayat 21 yang mafhumnya sebagai berikut: ” Hai manusia, sembahlah Tuhan-mu yang telah menciptakanmu dan orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertakwa” 

Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Dengan kehendak Allah segalanya bisa terjadi. Allah Mahakuasa, mahluk tak kuasa. Bagi Allah tidak ada yang mustahil. Bila kita taat kepada Allah, maka seluruh doa kita akan dikabulkan. 

Manusia punya keingininan atau kehendak. Allah juga punya kehendak. Bila kehendak manusia berlawanan dengan kehendak Allah, maka kehendak Allah yang akan berlaku. Kalau kita taat kepada Allah, maka Allah akan mengabulkan keinginan kita. Taat kepada Allah adalah menjalankan semua perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya. 

Bila kita tidak mengamalkan agama, maka segala bencana akan datang. Bila banyak bencana yang menimpa kita, jangan menyalahkan orang lain, tapi salahkan diri sendiri. 

Bila kita mentaati segala perintah Allah dan menjauhi larangan-larangannnya, bukan hanya di Akhirat kita akan bahagia. Di dunia pun sudah bahagia. Hidup bahagia baik di dunia maupun di Akhirat kelak. 

Agama adalah untuk kepentingan manusia, kita, bukan untuk kepentingan Allah. Allah tidak butuh ketaatan kita, tapi kita butuh taat kepada Allah. Jangan terpengaruh dengan orang yang tak beriman. Tapi ikuti cara hidup Nabi Muhammad SAW. Tidak ada cara lain untuk memdapatkan kebahagiaan hidup di dunia dan di Akhirat selain mengikuti cara hidup Rasulullah SAW.. 

Misalnya sebagai anggota Polri atau TNI atau jabatan apapun, maka jadilah orang yang jujur, yang amanah, jangan khianat, jangan korupsi, jangan mengambil hak orang lain. Bila kita mempunyai pemimpin yang tidak amanah, jangan salahkan siapa-siapa. Itu kesalahan kita. Bila kita semua taat kepada Allah, maka Allah akan berikan kita pemimpin yang baik dan amanah. Sebaliknya, bila kita tidak taat kepada Allah, maka Allah akan turunkan pemimpin yang zalim. 

Untuk memperbaiki umat, maka kita harus ajak semua orang untuk taat kepada Allah, baik istri, anak, tetangga dan lain sebagainya. Hanya dengan ketaatan kepada Allah, maka semua masalah akan terselesaikan. 

Allah telah memberikan contoh, sudah 124 ribu Nabi dan Rasul telah diturunkan Allah dan dikorbankan untuk memperbaiki umat agar taat kepada Allah. Kunci untuk menyelesaikan segala masalah adalah taat kepada Allah. Bila kita semua taat kepada Allah, maka Allah yang akan mnyelesaikan segala masalah kita. 

Semua mahluk yang ada di langit dan di bumi, taat kepada perintah Allah. Gunung meletus atasa kehnadak Allah. Demkina juga banjir dan Tsunami, hanya bisa terjadi atas kehendak dan izin Allah. Allah berfirman,“Telah nyata kerusakan di darat dan di laut disebabkan oleh perbuatan tangan manusia supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari akibat perbuatan mereka agar mereka kembali .” 

Apabila kita melakukan amal kebaikan, maka balasannya kebaikan juga. Sebaliknya bila kita melakukan amal (perbuatan) buruk, maka balasannya juga keburukan. Sewaktu Nabi Muhmmad SAW Isra’ Mi’raj, beliau melihat sesuatu yang turun dan yang naik dari langit ke bumi atau sebaliknya. Yang naik adalah amal-amal dari manusia, sedang yang turun adalah balasan-balasan dari Allah kepada manusia. 

Allah mengirim 124 ribu Nabi dan Rasul ke dunia agar manusia menjadi baik. Agar manusia beriman kepada yang ghaib. Jangan hanya menggunakan akal, tapi gunakan iman. Ada seorang yang tidak percaya, bagaimana mungkin dengan menjalankan shalat kok bisa mendatangkan rezeki?. Dengan shalat akan menjauhkan kita dari kesempitan hidup?. Tak mungkin. 

Coba perhatikan seorang polisi lalu lintas, yang menggerakkan kedua tangannya untuk mengatur lalu lintas di persimpangan jalan. Kalau dilihat, apa manfaat dia susah payah berdiri di tengah panas sinar matahari?. Ternyata dia menjalankan tugas sebagai polisi lalu lintas. Dia tak perlu bertanam padi atau memelihara ayam untuk makannya. Ternyata dia mendapat gaji dari Pemerintah untuk menjamin hidupnya, hanya karena dia taat menjalankan tugasnya. 

Nah bagaimana bila kita taat menjalankan segala perintah Allah?. Raja dari semua raja. Tentu Allah yang Maha Kuasa, Yang Maha Memberi Rezeki, akan menjamin rezeki kita, dan akan menjauhkan kita dari kesempitan hidup. Siapa yang lebih baik dari Allah yang menjamin rezeki kita?. Tidak ada! Maka yakinlah, bahwa dengan shalat dapat mendatangkan rezeki, asalkan ditunaikan dengan sungguh-sungguh dengan penuh keikhlasan. Bila ingin bahgia di dunia dan akhirat, maka amalkan agama dengan sempurna. 

Misalnya untuk memilih Presiden, diadakan Pemilu, lalu terpilih Presiden. Bila yang terpilih seorang bandit, tapi bila rakyatnya baik, takwa kepada Allah, dan kita bantu Presiden dan kita doakan, maka Presiden yang jahat itu akhirnya berubah jadi baik. Sebaliknya, saat Pemilu terpilih seorang Presiden yang baik, tapi karena rakyatnya tak beriman dan tak menjalankan Agama dengan baik, maka Presiden yang tadinya baik akan berubah jadi jahat. 

Contoh lain. Nabi Ibrahmim saat dimasukkan ke dalam api yang menyala selama 40 hari oleh Raja Namruz. Tamppak di mata manusia pasti Nabi Ibrahim menderita dan akan binasa. Tapi karena Nabi Ibrahim beriman dan taat kepada Allah, maka Allah perintahkan kepada api agar jadi dingin dan keselamatan bagi Ibrahim. Nabi Ibrahim merasa nyaman, tak merasakan panas sama sekali, malah seperti di ruang AC. Allah Maha Kuasa berbuat segala sesuatu atas hamba-hambanya. 

Bila Allah Kuasa memberikan kebahagiaan saat kita ada di dalam rumah gedung yang mewah, Allah juga bisa mmberikan kebahagiaan pada kita walaupun dalam gubug. Bila kita ingin meningkatkan penghasilkan, tak perlu kerja di luar negeri jadi TKI apalagi TKW, tapi tingkatkan amal. Insya Allah rezeki kita akan lebih banyak 

Ada sebuah hadist Nabi, bila kita melakukan tiga amal buruk, maka akan mendapat empat keburukan sebagai akibatnya. Tiga amal buruk itu adalah:
1. Membangun gedung-gedung yang tinggi,
2. Pernikahan yang mewah.
3. Ulama dimusuhi atau tidak digubris nasihantnya,
Maka akibatnya Allah turunkan azab berupa:
1. Pemimpin yang zalim.
2. Pejabat yang tidak amanah.
3. Harga-harga melambung tinggi dan
4. Dicabut Keberkahan dariNya. 

Bidang ekonomi, yang menaikkan atau menurunkan harga adalah Allah. Yang menjadikan kemarau atau banjir adalah Allah, gagal panen yang menentukan Allah. Harga cabai lebih Rp.100 ribu atas kehendak Allah. Untuk memperbaiki ekonomi bukan dengan tenaga ahli S3, Doktor, Profesor dan lain sebagainya, tapi denagn memperbaiki amal-amal manusianya. 

Dalam bidang kesehatan, penyakit datang akibat kita melakukan dosa, tak bisa mengandalkan rumah sakit atau dokter. Contohnya Amerika, rumah sakit paling modern, tenaga dokter paling ahli dan banyak. Tapi rumah sakit semkin penuh, semakin banyak yang sakit. Di zaman para sahabat, tidak ada rumah sakit, tidak ada doketr, tapi tidak ada yang sakit, padahal makanan mereka sangat sederhana bahkan sering lapar. Karena mereka mengamalkan Agama dengan sempurna. 

Karena praktej seks bebas dan perzinahan, maka timbul penyakit yang tak ada obatnya, yaitu AIDS. Itu merupakan hukuman dan peringatan dari Allah. Bila tidak ada perzinahan lagi, maka penyakit-penyakit itu akan diangkat oleh Allah. Selesaikan semua masalah dengan amal Agama. 

Contoh lain, untuk menghindari penyakit malaria, maka oarng disuruh membersihkan got, tapi manusia tidak taat kepada Allah. Lalu Allah turunkan nyamuk yang suka dengan air yang bersih, yaitu nyamuk demam berdarah. Jadi yang penting, disamping membersihkan got, juga bersihkan diri dari dosa, taat kepada perintah Allah. 

Dalam rumah tangga juga begitu. Siapa yang ingin bahagia dalam rumah tangganya, maka perbaiki hubungan dengan Allah, amalkan Agama dalam rumah. Barangsiapa yang memperbaiki hubungnnya dengan Allah, maka Allah akan memperbaiki hubungannya dengan manusia, baik dalam keluarga maupun masyarakat. 

Istri yang cantik dapat memberi kebahagiaan, tapi tidak sedikt orang yang mempunyai istri cantik justru jadi bencana, karena istrinya selingkuh misalnya. Sebaliknya istri yang berwajah buruk, tidak cantik, belum tentu tidak bahagia. Banyak orang yang mempunyai istri yang tidak cantik lebih bahagia dari yang punya istri cantik. 

Nabi Musa saat di Lembah Suci Thua, yang mempunyai tongkat yang biasanya digunakan untuk membantunya dalam berbagai keperluan seperti untuk berjalan, memberi makan ternak dll, Tapi atas perintah Allah, tongkat itu dilempar dan berubah jadi ular yang besar dan menakutkan, bahkan bisa membinasakan Musa. Tongkat adalah lambang kebaikan, sedang ular merupakan lambang keburukan. Allah dapat merubah suatu kebaikan menjadi keburukan seketika itu juga, atau sebaliknya dapat merubah suatu keburukan menjadi kebaikan. 

Jadi bila kita taat kepada Allah, maka istri kita akan jadi baik, taat pada kita, Tapi bila kita tidak taat pada Allah, maka istri akan jadi “ular” yang akan memnatuk dan membinasakan kita. Begitu juga suatu jabatan, Dengan jabatan dapat menjadi kebaikan, tapi dengan jababatan juga bisa jadi malapetaka, seperti korupsi yang bisa mengirim kita ke penjara. 

Dalam kehidupan masyarakat. Bila punya pemimpin yang zalim, tak perlu berdemo. Perbaiki hubungan dengan Allah, minta kepada Allah, jangan minta kepada manusia. Cara-cara yang dilakukan oleh FPI bukan cara Islami, apalagi dengan cara merusak dan menyakiti manusia. 

Antara yang haq (benar) dengan yang bthil, bagaikan antara sinar dengan kegelapan. Dengan yang hak maka yang bathil akan lenyap. Nyalakan lampu, maka gelap akan hilang, akan jadi terang-bendernag. Dalam Agama Islam, tak ada kekerasan. Islam itu sendiri berarti damai. 

Walaupun ganja dan narkoba misalnya dibakar habis, tapi orang Islam tidak shalat, maka narkoba akan datang lagi dan dating lgi. Tapi bila orang Islam shalat dan taat beragama, tak akan mau menghisap ganja atau narkoba karena yakin merugikan amalannya. Sekali lagi yang haq akan melenyapkan yang bathil. 

Untuk menciptakan suasana damai, bukan dengan kebencian atau tindak kekerasan, tapi dengan dakwah, amar makruf nahi munkar, Siang berdakwah dan malamnya berdoa bertafakur. Sewaktu tentara Islam menang dan dapat menaklukkan Mekah, tidak ada balas dendam, malah dengan kasih sayang. Akhirnya orang-orang kafir Quraish, berbondong-bondong masuk Islam. 

Hindun, istri Abu Sofyan yang pernah memakan hati paman Nabi pernah bersumpah tidak akan pernah masuk Islam. Tapi karena akhlak para sahabat yang mulia, akhirnya Hindun masuk Islam juga, Ketika ditanya, mengapa dia masuk Islam melanggra sumpahnya?. Apa jawabnya?. “Saya tidak masuk islam, tetapi Islam yang masuk ke dalam diri saya”. Allahu Kabar. 

Jadi kuncinya untuk mengatasi segala kemungkaran saat ini, satu-satunya cara sesuai yang dicontohkan oleh Rasulullah adalah dengan berdakwah dari pintu ke pintu, dari oarng per orang, lakukan dengan ikhlas tanpa mengharapkan upah tau balasan dari manusia. Hanya mengharap balasan dan ridho dari Allah. Siang berdakwah, malam berdoa, mengadu dan meninta kepada Allah. Insya Allah semua masalah akan diselesaikan oleh Allah. Amin 

Dalam Surat Al Mulk: ‘’penjaga neraka bertanya kepada mereka: “Apakah belum pernah datang kepadamu seorang pemberi peringatan?” Mereka menjawab: “Bener ada, sesungguhnya telah datang kepada kami seorang pemberi peringatan, tetapi kami mendustakannya” dan kami katakan: “Allah tidak menurunkan sesuatupun, kamu tiada lain hanya dalam kesesatan yang nyata”. Nah kita yang sudah diberi hidayah oleh Allah dalam usaha dakwah ini, apakah tidak takut dengan pertanyaan nanati di Akhirat: Apakah sudah datang jamaah kesini?. Kewajiban kita hanya berusaha mengajak mereka untuk taat kepada Allah, tapi yang memberikan hidayah adalah Allah. 

Yang pasti, bagi yang berdakwah, pasti akan turun hidayah. Kepastiannya sampai diucapkan 12 kali. Tapi hidayah kepada yang didakwahi terserah Allah, apakah akan diberi hidayah atu tidak. 

Demikian yang dapat penulis sampaikan sesuai dengan daya tangkpa dan catatan penulis. Atas segala kekurangan penulis mohon ampun kepada Allah. 

Semoga bermanfaat. Wallahu 'alam bish shawab.


Laporan ini tulisan dari ahli jamaah dakwah Bapak Bakaruddin Is
Depok, 24 Februari 2011
Diposting ulang oleh : Pak Guru Tonjong (Abu Muhammad G. Abdillah)